Connect with us

Berakhir Pekan – 1001 Tempat Wisata Populer dan Viral Saat Ini

Sejarah Perkeretaapian Di Makassar – Rel Kereta Api Mati Makassar – Takalar

Umum

Sejarah Perkeretaapian Di Makassar – Rel Kereta Api Mati Makassar – Takalar

20 Total Pengunjung.

Pembangunan Awal Transportasi Kereta Api Rute Makassar – Takalar. Gagasan untuk membangun kereta api di Sulawesi pertama kali muncul setelah dilakukannya sebuah ekspedisi di Sulawesi pada akhir abad ke-19. Dari hasil ekspedisi tersebut, diketahui jika Sulawesi sangat baik untuk ditanam beberapa komoditi yang laku dijual seperti kopi, beras, dan kelapa. Guna memperlancar pengangkutan hasil panen tanaman-tanaman tersebut, perlu dibangun sarana dan prasarana pendukung seperti jalan, jembatan, dan juga jaringan kereta api. Hal tersebut dilakukan sebagai salah satu upaya untuk mengembangkan Sulawesi dan memancing para pemilik modal. Dalam Nederlandsch Indische Staatsspoor en Tramwegen (1921), dijelaskan jika penyelidikan awal pembangunan jaringan kereta api di Sulawesi sudah dilakukan pada tahun 1915. Namun hasilnya kurang maksimal, sehingga penyelidikan kembali dilanjutkan pada tahun 1917. Hasil dari penyelidikan tersebut adalah pembangunan jaringan kereta api dari Makassar ke Maros, kemudian diperpanjang melalui Tanete dan Marioriwawo untuk kemudian menuju ke Sengkang.

Rancangan awal jalur Makassar-Maros selesai dibuat pada tahun 1918. Satu tahun kemudian giliran rancangan awal jalur MarosTanete yang selesai. Pemerintah Hindia Belanda menyetujui rancangan awal tersebut. Penyelidikan awal juga dilakukan untuk pembangunan jalur kereta api di wilayah Noordoost pada 1920. Staats Spoorwegen, perusahaan kereta api milik pemerintah Hindia Belanda lalu membentuk Staatstramwegen op Celebes (STC) sebagai wakilnya untuk mengurus segala hal yang berkaitan dengan kereta api di Sulawesi. Latar belakang kehadiran transportasi kereta api rute Makassar – Takalar sesungguhnya bagian dari upaya pemerintahan Hindia – Belanda untuk mengonektifitaskan atau menghubungkan semua wilayah Sulawesi. Rencana awal untuk membangun rel kereta api dimulai pada rute Makassar menuju Manado dan adapun yang dipercayakan sebagai “kontraktor” untuk membangun rel kereta api tujuan Makassar menuju Manado adalah Staatstramweg op Celebes. Rute awal yang rencananya akan dibangun adalah Makassar menuju Maros.

Baca Juga:   Beberapa Hal yang Bisa Dilakukan untuk Menghemat Listrik Industri

Namun pada perkembangan selanjutnya, terjadi perubahan rute menjadi Makassar menuju Takalar disebabkan keadaan ekonomi dan politik saat itu.  Perubahan rute tersebut setidaknya memiliki dua alasan yang fundamental: Pertama, daerah Takalar dan termasuk Gowa dikenal sebagai salah satu daerah yang penghasilkan komoditi yang laku di pasaran saat itu yakni :kopra (kelapa), gula (tebu), dan beras. Kedua, lahirnya rute kereta api Makassar – Takalar juga merupakan bagian terpenting dari strategi militer Belanda dalam menghadapi ancaman pemberontakan-pemberontakan yang terjadi, salah satunya adalah gerakan I Tolok Dg Magassing. Sekadar catatan, Gerakan I Tolok Dg Magassing merupakan gerakan perbanditan yang berpusat di daerah Polongbangkeng atau Takalar. Gerakan ini sebenarnya berlangsung sejak 1914 – 1917 di mana pada masa tersebut secara bersamaan dimulai pembangunan rel kereta api Makassar – Maros. Untuk meredam gerakan tersebut, maka pembangunan rel kereta api yang awalnya menuju Maros di belokan menuju Takalar. Perubahan rute ini merupakan bagian dari strategi militer Belanda untuk memobilisasi serdadu atau tentara Belanda dalam upaya meredam perlawanan atau gerakan I Tolok Dg. Magassing.

Jalur kereta api digunakan untuk mengangkut serdadu Belanda dalam mempertahankan wilayah Hindia – Belanda, selain untuk mengangkut serdadu yang akan mempertahankan wilayah, jalur kereta api juga digunakan untuk pengiriman logistik militer. Seperti yang terjadi daerah Takalar, para bandit yang dipimpin I Tolok berencana melakukan sabotase dengan jalan memasang dinamit pada jalur kereta Belanda yang mengangkut barang dan hasil bumi dari Takalar menuju kota Makassar. Dinamit hasil rampasan dari tentara Belanda ini dipasang pada rel kereta di daerah Kalokko Boka. Ketika kereta menginjak dinamit, maka dinamit langsung meledak dan kereta pun terbalik. Beberapa tentara Belanda yang ada di dalamnya terluka, bahkan ada yang mati. Kesempatan itu dimanfaatkan oleh I Tolok untuk menyerang musuh yang sudah tak berdaya serta merampas harta dan senjatanya.

Baca Juga:   Ini Dia, Produk Asuransi iPENSION

Seperti yang telah diulas sebelumnya, selain permasalahan politk, latar belakang hadirnya kereta api rute Makassar – Takalar juga dikarenakan alasan ekonomi. hal ini begitu berkaitan dengan kehadiran pelabuhan Makassar. Proyek diawali dengan membangun jalur rel di sekitar pelabuhan dan sebuah stasiun kecil dengan menggunakan gerbong dari pelabuhan Makassar. Lokomotif yang akan dipakai rencananya juga akan diangkut secara khusus dengan kapal KPM dari Jawa. Pembangunan jalur kereta api rute Makassar hingga Takalar sempat terganggu dengan meletusnya Perang Dunia I antara tahun 1914-1918. Lalu, di kurun tahun 1920-1922, pembangunan jalur rel kereta api dilanjutkan dan berhasil menghubungkan Makassar dengan Takalar. Bentangan rel kereta api dari MakassarTakalar sejauh 47 Km dengan lebar sepur 1067 Mm. Rute awal kereta ini secara resmi mulai dioperasikan pada tanggal 1 Juli 1923. Sebelum pembangunan rel kereta dan pelabuhan tersebut, telah dilakukan berbagai kajian dan studi kelayakan. Kajian tersebut kemudian dituangkan dalam bentuk semacam buku panduan. Di dalam buku tersebut terdapat satu bagian yang berjudul Waar Oceaan en Rail Elkaar Ontmoeten (di mana laut dan rel bertemu). Di dalam bagian tersebut tercantum 31 rencana pembangunan jalur kereta api Makassar – Manado. Upaya untuk menunjang kehadiran pelabuhan laut tersebut, hal ini dapat dihubungkan dengan mobilisasi komoditi secara besar-besaran dari daerah pedalaman yang kemudian diangkut dengan kereta api, muatan kereta api itulah terkoneksi dengan pelabuhan. Jalur kereta api Makassar-Takalar ini dioperasikan oleh pemerintah. Tercatat ada 7 buah lokomotif yang pernah dioperasikan di jalur ini. Semua lokomotif tersebut buatan pabrik Cockerill, tipe Cn2, dengan nomer seri 24, 27, 31, 33, 36, 43, 44. Adapun nomer seri pabriknya adalah 1842, 1845, 1850, 1852, 1855, 1863, dan 1864. Semua lokomotif tersebut awalnya beroperasi di Jawa, terutama untuk proyek Solo Valley Waterwerken.

Baca Juga:   8 Hal Yang Membuat Dollar Kuning/Monetisasi Dibatasi Pada Channel Youtube Anda

Berdasarkan rujukan peta – peta lama, sepanjang jalur kereta api Makassar – Takalar tercatat ada 20 lokasi pemberhentian resmi. Pemberhentian tersebut terdiri dari 8 Halte (stasiun) dan 12 Stopplats (halte).  Penggunaan istilah Halte – Stooplaats dan nama dengan ejaan lama / Belanda mengacu keterangan pada peta. Sementara istilah 102 Stasiun – Halte dan nama dengan ejaan baru menyesuaikan situasi saat ini. Daftar nama Halte dan Stooplaats pada jalur kereta api Makassar – Takalar yaitu:

  1. Halte Pasar Boetoeng (Stasiun Pasar Butung)
  2. Stooplaats Makassar (Halte Makassar)
  3. Halte Schitjbergweg (Stasiun Saddang)
  4. Stooplaats Mamadjang (Halte Mamajang)
  5. Halte Djongaja (Stasiun Jongaya)
  6. Stooplaats Mallangkeré (Halte Mallangkeri)
  7. Halte Soenggoeminasa (Stasiun Sungguminasa)
  8. Stooplaats Tjambaja (Halte Cambaya)
  9. Stooplaats Kaloekoeang (Halte Kalukuang)
  10. Stooplaats Aengbatoe (Halte Aengbatu)
  11. Halte Limboeng (Stasiun Limbung)
  12. Stooplaats Ba’dok (Halte Ba’dok)
  13. Stooplaats Rappokaléléng (Halte Rappokaléléng)
  14. Halte Pallékok (Stasiun Palléko)
  15. Stooplaats Mannongkoki (Halte Mannongkoki)
  16. Stooplaats Bontomaté’né (Halte Bontomaté’né)
  17. Stooplaats Parikrisik (Halte Parikrisik)
  18. Halte Pattallasang (Stasiun Pattallasang)
  19. Stooplaats Pa’rasangaberu (Halte Pa’rasangaberoe)
  20. Halte Takalar (Stasiun Takalar).[bp]

Continue Reading
You may also like...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Umum

Blogarama - Blog Directory
To Top